Penurunan Nilai Bahasa Arab Standar dan Bahasa Arab Modern

Orang-orang Arab sering melihat penurunan MSA sebagai kegagalan negara mereka untuk menegakkan warisan bahasa Arab, bahasa Al-Qur'an dan Islam.

Banyak yang memperingatkan bahwa Bahasa Arab Standar, atau Bahasa Arab Standar Modern (MSA), sedang menurun, dan beberapa senang melihatnya berkembang. Namun, penting untuk dicatat faktor-faktor yang mendorong penurunan ini, dan apa artinya ini bagi agama.

Orang-orang Arab sering melihat penurunan MSA sebagai kegagalan negara mereka untuk menegakkan warisan bahasa Arab, bahasa Al-Qur'an dan Islam. Meskipun beberapa orang bersukacita dalam memperkuat bahasa sehari-hari, yang disebut percakapan sehari-hari atau dialek, sebagai tanda identitas lokal yang semakin terkenal, penarikan MSA sebenarnya merupakan peringatan tentang melemahnya infrastruktur sosial dan menurunnya sistem pendidikan.

Sebelum melangkah lebih jauh, ada baiknya menanyakan apakah MSA benar-benar sedang menurun. Sayangnya, tidak ada statistik yang jelas dari satu atau lain cara, dan umumnya apa yang dilihat orang adalah indikator individu. MSA biasanya digunakan dalam media pan-Arab, situasi formal seperti pidato politik, khotbah dan teks keagamaan, dan sastra. Ketika orang berbicara tentang penurunan MSA, mereka umumnya merujuk pada penurunan dalam literatur, keaksaraan, dan meningkatnya kecenderungan untuk menggunakan dialek atau bahasa asing, bukan MSA.

Melemahnya ekonomi, perang, dan sensor adalah beberapa faktor utama yang mendorong penurunan MSA. Angka melek huruf di Timur Tengah sedang meningkat, dengan pengecualian Irak dalam beberapa tahun terakhir (dan mungkin juga Suriah, jika statistik dapat dikumpulkan dari negara yang dilanda perang), tetapi pengukuran bisa menyesatkan. Statistik sering hanya melihat keaksaraan fungsional, atau kemampuan untuk memahami "pernyataan singkat, sederhana tentang kehidupan sehari-hari seseorang." Mereka juga didasarkan pada survei yang menggunakan skala biner melek huruf versus tidak terpelajar, di mana responden diminta untuk menjawab pada mereka sendiri (dan begitu menderita bias seleksi mandiri). Pertanyaan dari berbagai tingkat literasi, atau keahlian yang berbeda seperti kemampuan untuk menghasilkan (menulis), secara aktif terlibat dengan teks, atau hanya dibaca secara pasif, biasanya tidak dibahas.

Oleh karena itu, tidak bertentangan untuk mengatakan bahwa literasi fungsional sedang meningkat, tetapi akses ke dan penggunaan MSA — seperti sastra canggih dan teks akademik — sedang menurun. Dunia Arab kini hanya menerbitkan antara 15.000 dan 18.000 buku setiap tahun, sebanyak Penguin Random House menghasilkan sendiri. Mesir pernah menjadi produsen buku terbesar dengan output antara 7.000 dan 9.000 per tahun. Meskipun outputnya sebelumnya meningkat, itu turun dengan kekalahan 70 persen setelah revolusi 2011, dan pada 2016 hanya "menunjukkan tanda-tanda pemulihan." Yunani menerjemahkan lima kali lebih banyak buku ke dalam bahasa Yunani karena semua 22 negara Arab digabungkan. Abdelfattah Kilito, seorang penulis dan kritikus sastra Maroko, menyatakan bahwa para siswa Guru “tidak membaca apa pun sama sekali.”

Pusat-pusat utama bahasa Arab, khususnya Mesir, Lebanon, Suriah, dan Irak, semuanya menderita. Negar Azmi, editor senior Bidoun, menulis, "Di bawah Mubarak, adegan sastra Mesir ... menggelepar." Sensor mendorong intelektual di luar negeri, seperti intelektual Mesir, Nasr Hamid Abu Zayd, seorang profesor di Universitas Kairo yang menulis tentang agama. Pengadilan menyatakan Abu Zayd seorang murtad dan menceraikannya dari istrinya (karena seorang pria non-Muslim tidak dapat menikah dengan wanita Muslim di Mesir). Ancaman kematian selanjutnya akhirnya menuntunnya dan istrinya untuk mencari perlindungan di Belanda. Bahkan jika sebuah buku tidak secara resmi dilarang, itu dapat dibuat tidak dapat diakses dengan cara lain, seperti tidak ada saluran keluar untuk menerbitkan dan mencetaknya. Setelah bertanya di banyak toko di Mesir tentang novel Muhammad Yusuf Quʻayd, Laban al-'Asfur, diakui sebuah buku yang ditulis dalam bahasa sehari-hari Mesir, saya diberitahu bahwa itu tidak dilarang tetapi toko buku tidak akan membawanya karena itu kontroversial.

Suriah dan Irak sama-sama menderita perang. Syria, yang dulu dikenal dengan akademi bahasa Arabnya untuk studi dan pengembangan bahasa, serta fakta bahwa seluruh sistem pendidikannya sampai universitas adalah dalam bahasa Arab, sekarang dihancurkan. Pengungsi menemukan diri mereka di negara-negara di mana bahasa Arab tidak digunakan dalam pendidikan. Bahkan tetangga Lebanon menggunakan bahasa Inggris dan Prancis dalam sistem pendidikannya.

Kombinasi faktor-faktor ini juga telah menghancurkan kelas terdidik — mereka yang akan membaca dan menulis di MSA — di negara-negara Arab. Kelas-kelas terdidik sering berbicara, atau setidaknya mampu berbicara ketika diperlukan, bentuk bahasa Arab yang lebih berpendidikan, yang dikatakan oleh ahli bahasa Mesir Said Badawi "bahasa intelektual" untuk menyatakan bahwa itu lebih dekat dengan MSA daripada pidato kurang berpendidikan dan buta huruf orang-orang. Dalam gerakan menguras otak yang khas, mereka yang mampu pindah ke luar negeri, untuk menghindari perang, mencari pekerjaan, dan menjamin masa depan bagi anak-anak mereka. Bahkan mereka yang tidak pergi sering lebih menyukai bahasa asing daripada MSA. Mereka melihat bahasa asing lebih fungsional, bergengsi, dan cenderung memberi mereka pekerjaan. Pemuda di seluruh wilayah sering bekerja sepenuhnya dalam bahasa asing dan tidak nyaman di MSA. Universitas Qatar di Northwestern University baru-baru ini melaporkan bahwa sebagian besar mahasiswanya tidak cukup mahir dalam MSA untuk muncul di Al Jazeera. Pemuda-pemuda Teluk Arab dilaporkan menggunakan lebih banyak bahasa Inggris daripada bahasa Arab di rumah.

MSA juga menderita karena bagaimana orang Arab mengartikannya. Sementara MSA sering dilihat digunakan dalam situasi formal (dan sebenarnya kadang-kadang disebut Bahasa Arab Formal), konteksnya mengungkap. Dengan menipisnya kelas terdidik, MSA lebih dan lebih terbatas pada konteks politik dan agama, yang sering dikaitkan dengan sistem yang opresif dan konservatif. Sastra umumnya adalah materi berat; ada beberapa bacaan ringan seperti “buku pantai,” atau lebih banyak bentuk sastra yang menghibur seperti novel grafis, yang diterbitkan dalam bahasa Arab (MSA atau bahasa sehari-hari). Sebaliknya, acara TV dan film yang paling populer dilakukan di vernaculars. Di media sosial, dialek mendominasi, meskipun MSA juga digunakan.

Yang menarik, ada beberapa upaya untuk menghidupkan kembali MSA, tetapi dalam menghadapi ekonomi, perang, dan penyensoran yang menurun, upaya-upaya ini sepertinya tidak cukup untuk menyelamatkan MSA. Beberapa film Disney sedang dijuluki dalam MSA bukan dialek Mesir, yang terakhir yang sering digunakan sehingga film-film akan lebih mudah diakses di antara anak-anak. Beberapa novel grafis juga diterbitkan di MSA. Produk-produk ini, meskipun, mengalami kekurangan aksesibilitas, sehingga tidak jelas apakah mereka akan berkelanjutan secara finansial dalam jangka panjang. Misalnya Humphrey Davies, yang terkenal karena terjemahannya tentang buku-buku sastra Arab, mengatakan bahwa sementara novel dan komik grafis telah sangat sukses sejak revolusi 2011 di Mesir, mereka sering disensor karena "kesegeraan dampak visual mereka." Secara umum, Teluk menunjukkan kesadaran yang berkembang bahwa minat dalam MSA kurang tetapi belum mengusulkan solusi yang realistis. Mempertunjukkan ironi situasi, banyak media (artikel dan video) yang berbicara tentang penurunan MSA dalam bahasa Inggris. Ada juga penelitian yang mempelajari bagaimana meningkatkan pendidikan Arab, tetapi mereka membutuhkan perubahan sosial dan birokrasi yang sangat besar yang tidak dapat diimplementasikan dengan cepat dan mudah.

Penurunan MSA harus mengkhawatirkan para pembuat kebijakan. Ini menunjukkan penurunan kelas terdidik dan kegagalan pemerintah Arab untuk menciptakan sistem pendidikan yang dapat memenuhi kebutuhan konstituen mereka. Meskipun beberapa merayakan penggunaan luas dari vernaculars di media sosial, sebagai tanda identitas lokal menang atas identitas "pan" yang diberlakukan, ini harus dipenuhi dengan hati-hati. Identitas lokal tidak selalu identitas nasional, tetapi sering subnasional, jadi daripada menunjukkan kohesi nasional yang kuat, itu menunjukkan kegagalan negara-negara Arab untuk menyatukan populasi mereka.

Bahkan jika dialek menjadi menonjol dan mencapai status bahasa nasional resmi — hasil yang tidak mungkin diberikan pada status bergengsi Arab memberi MSA — tantangan lain muncul. Colloquials tidak pernah mengembangkan kosa kata teknis seperti yang dimiliki MSA, dan sistem pendidikan harus sepenuhnya direvisi untuk mengajarkan dialek.

Narasi itu suram, tetapi ini tidak berarti situasinya tidak ada harapan. Di masa lalu, ketika ekonomi mereka lebih kuat, negara-negara Arab mampu membangun kelas terdidik yang nyaman dengan MSA. Meskipun demikian, tanpa investasi dalam populasi mereka, tanpa melakukan upaya terpadu untuk mengubah persepsi bahasa Arab, tanpa merevisi sistem pendidikan mereka untuk menjembatani antara MSA dan dialek, kita mungkin akan terus menyaksikan penurunan MSA, yang mencerminkan penurunan yang lebih luas dalam wilayah.

-------------------
Peneliti: Hossam Abouzahr.
Hossam Abouzahr adalah pendiri Living Arabic Project, sebuah platform yang ditujukan untuk membuat bahasa Arab lebih mudah diakses dengan mengembangkan kamus untuk bahasa Arab dan MSA.

Ref:
http:// www. atlanticcouncil. org/blogs/menasource/standard-arabic-is-on-the-decline-here-s-what-s-worrying-about-that

COMMENTS

Name

kaligrafi,24,kaligrafialfalaq,1,kaligrafialfatihah,1,kaligrafialikhlas,1,kaligrafiallahmuhammad,1,kaligrafialquran,2,kaligrafiannas,1,kaligrafiasmaulhusna,2,kaligrafiayatkursi,1,kaligrafiayatseribudinar,1,kaligrafidoa,2,kaligrafikombinasi,3,kaligrafirelief,3,kaligrafisholawat,1,kaligrafitauhid,2,kaligrafiwaqiah,1,kaligrafiyasin,1,khatkaligrafi,1,News,6,NewsCalligraphy,5,PesantrenKaligrafi,1,
ltr
item
Kaligrafi Ukiran - Kaligrafi Arab - Kaligrafi Jepara: Penurunan Nilai Bahasa Arab Standar dan Bahasa Arab Modern
Penurunan Nilai Bahasa Arab Standar dan Bahasa Arab Modern
Orang-orang Arab sering melihat penurunan MSA sebagai kegagalan negara mereka untuk menegakkan warisan bahasa Arab, bahasa Al-Qur'an dan Islam.
https://3.bp.blogspot.com/-EEu-PcHEwLU/WxC600oVC6I/AAAAAAAABKg/93w8KPNmRHsK45J3PLDIKoNVdpkmsjMswCLcBGAs/s320/Ilkhanid-Quran.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-EEu-PcHEwLU/WxC600oVC6I/AAAAAAAABKg/93w8KPNmRHsK45J3PLDIKoNVdpkmsjMswCLcBGAs/s72-c/Ilkhanid-Quran.jpg
Kaligrafi Ukiran - Kaligrafi Arab - Kaligrafi Jepara
https://www.kaligrafiukir.com/2018/06/penurunan-nilai-bahasa-arab-standar-dan.html
https://www.kaligrafiukir.com/
https://www.kaligrafiukir.com/
https://www.kaligrafiukir.com/2018/06/penurunan-nilai-bahasa-arab-standar-dan.html
true
5434791809863531034
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy